Kisah Skizofrenia Dirawat di Rumah Sakit Jiwa - Revesery -->

Kisah Skizofrenia Dirawat di Rumah Sakit Jiwa

Kisah Orang Skizofrenia Dirawat di Rumah Sakit Jiwa - Pengalaman Berjuang dengan Mental Illness hingga Dirawat Inap di Rumah Sakit Jiwa -  notes: thread ini dibuat atas dasar pengalaman pribadi dan murni hanya ingin bercerita. Please don’t judge me

Gue dilahirkan dengan badan yang bongsor temen-temen TK dan SD gue dan orang di sekitar gue dulu sering meledek gue dengan sebutan “gajah bengkak”. Itu alasan pertama gue sering nggak pede    dengan diri gue. Kondisi itu menekan gue hingga gue masuk SMP.

Kisah Orang Dengan Skizofrenia Dirawat di Rumah Sakit Jiwa

Di SMP, gue baru nyadar kalau gue susah bersosialisasi dan beradaptasi dengan lingkungan. Sulit bagi gue untuk berteman karena pengalaman dibully verbal. Gue tumbuh menjadi orang tertutup. Gue gak punya temen sampai mengharuskan gue pindah sekolah 2 kali di SMP.

Ternyata di SMP yang baru itu, gue lebih parah, gak ada yang mau nemenin gue karena gue terlihat weird. Gue juga disudutkan oleh guru sendiri. Di saat itu pula gue merasa mood gue sering berubah dengan cepet. Gue sering marah-marah. Gue mulai merasa ada yang aneh dengan diri gue.

Akhirnya gue di hipnoterapi atas saran dari kakak gue. Tapi efek itu cuma sebentar. Selebihnya, gue kembali lagi kayak sebelumnya. Singkat cerita, gue lulus SMP tanpa datang ke wisuda. Gue gak mau ketemu temen-temen gue di SMP. Finally, gue memutuskan untuk masuk ke SMA swasta.

Alhamdulillah di sana gue ketemu temen-temen yang baik dan menerima gue. Kehidupan gue di SMA agak berbeda, walau ada beberapa yang menganggap gue aneh, tapi gue bahagia karena gue masih punya temen deket walau bisa dihitung jari.

Saat yang ditunggu pun tiba, saat kelulusan. Waktu tahun 2017 lulus SMA, gue nggak lolos SBMPTN. Gue juga ditolak UM 3 PTN yang gue incar padahal effort yang gue keluarkan cukup besar. Sebagai gambaran, gue les di tempat kursus yang terkenal meloloskan murid ke PTN impian.

Dan gue nggak merasa diri gue pinter sebenernya, tapi gue dari SD-SMA sering masuk 3 besar. Ternyata bener, peringkat gak menentukan sukses atau nggaknya kalian lulus PTN. Padahal dulu gue udah pede bakalan keterima PTN yang gue mau. Hahaha sombong banget jadi manusia.

Di situ, perasaan gue udah down banget karena bayangin, SNMPTN, SBMPTN, 3 ujian mandiri ditolak padahal gue udah bolak balik Bogor-Jogja 2x buat ikut UTUL dan UM.

Dan waktu itu, waktu liat temen-temen gue yang lain, mereka banyak yang keterima PTN, di situ gue merasa malu, sedih, kecewa, marah sama diri sendiri. Gue juga menyalahkan diri gue ini yang gak bener belajarnya. Gue harus ngomong apa ke orang tua gue? Ke temen-temen gue?


Gue merasa terpuruk. Gue merasa hancur dan hidup gue udah gak berguna karena gak bisa banggain orang tua, cuma bisa ngabisin duit orang tua aja. Sampai gue masuk ke tahap depresi. Gue ngurung diri di dalam kamar 3-4 bulan. Bener-bener gak kemana-mana. Mandi pun cuma seminggu 1x.

Gue gak mau makan, gak mau minum. Gue gak ngobrol sama orang tua gue, sama kakak gue, sama temen-temen gue. Gue seakan memutuskan kontak dengan dunia. Yang gue lakuin di kamar cuma diem, buka hp, nangis, saking seringnya nangis sampai pernah mata gue bengkak banget berhari-hari.

Temen-temen gue pada nanya gimana hasil SBM gue dan gue kuliah di mana, tapi gue gak bales. Kerjaan gue cuma nangis doang. Pernah sekali gue capek nangis dan cuma bengong beneran kayak orang udah gak niat hidup. Gue kepikiran buat sui*c*de saat itu. Damn, that was the worst part.

Gue gak bisa bilang dan jelasin apa aja usaha yang gue lakukan saat itu karena bisa jadi trigger. Intinya di situ gue udah pernah mencoba untuk end my life. Yes, I wish I can erase the pain..

Setiap harinya gue memikirkan gimana caranya supaya gue gak ada di sini lagi. But, God still wants to see me fighting for my life. Gue dihubungin kakak gue yang jadi perawat di salah satu RS. Gue dibujuk buat ke psikolog saat itu. Akhirnya setelah dipaksa, gue mau.

Oh ya, buat catatan, orang tua gue ini termasuk yang punya pemikiran kolot dan nggak terlalu peduli sama kesehatan mental. Cuma kakak gue yang udah pisah rumah (karena udah nikah) yang masih peduli dengan kondisi gue saat itu. Itu juga kakak gue sibuk ngurusin bayinya.

Yang pertama yang gue lakukan saat bertemu dengan psikolog gue saat itu adalah nangis. Gue nangis sekencang-kencangnya di ruangan. Saat itu gue sendirian. Psikolognya meluk gue, nenangin gue. Di situ pertama kalinya gue merasa ada yang peduli dengan gue.

Gue konsul dengan psikolog cuma beberapa kali doang karena keterbasan biaya. Sekali konsul di psikolog yang gue datangin saat itu bisa mencapai 300k. Mungkin ada yang lebih murah kalau kalian mau cari.  Psikolog gue saranin gue ke psikiater buat dapet obat, tapi gak dilanjut.

Karena apa? Karena saat itu ya orang tua gue pasti gak ngizinin. Stigma orang tua gue saat itu masih negatif dengan yang namanya psikiater. Akhirnya gue suffering kembali tapi gak terlalu parah. Gue memutuskan untuk gap year dan belajar kembali dengan harapan yang lebih baik.

Akhirnya, 2018 gue daftar SBMPTN kembali dengan optimis. Gue juga udah menyiapkan plan B yaitu masuk PTS aja dengan pertimbangan gue harus kuliah tahun ini juga. Tapi, Tuhan nggak berkehendak. Gue gagal lolos SBMPTN untuk yang kedua kali..

Akhirnya gue memutuskan untun daftar PTS aja dan ujian mandiri PTN di Bandung. Gue diterima jurusan psikologi di kampus Jakbar, orang tua gue bilang tungguin pengumuman yang di Bandung dulu. Dan ya.. akhirnya gue keterima di PTN dengan jalur SM tapi pilihan kedua.

Jurusan yang bisa dibilang gue gak terlalu minat karena gue lebih pengen ke psikologi. Tapi, orang tua gue nyuruh di PTN aja. Gue gak bisa ngapa-ngapain selain menerima. Gue kuliah di jurusan pendidikan bahasa dengan setengah hati. Mencoba bersyukur tapi kok ya masih belum bisa.

Tapi akhirnya gue jalanin itu semua. Gue coba jalanin semuanya dengan diri gue yang baru. Tapi 3-4 bulan gue di sana, ternyata kejadian yang sama kayak dulu menimpa gue. Gue gak diterima sama lingkungan. Gue dikucilkan dan dianggap aneh. Ya Tuhan, apa yang salah dengan diri gue?

Keadaan ini menekan psikis gue hingga akhirnya monster itu muncul kembali. Fase depresi gue terjadi. Gue masih inget dengan jelas waktu itu gue sendirian di kostan, gue merasa panik begitu hebat, pikiran gue kacau, dada gue sesak. Ada suara yang berbisik di telinga gue.

Suara itu bilang gue pantas mati, gue nggak berguna, nggak ada yang mau jadi temen gue, gue gak berharga. Dan lo bisa bayangin suara itu muncul setiap saat tapi cuma lo doang yang bisa dengerin. Orang lain gak tau kalau lo lagi diserang mentalnya.

Akhirnya gue beraniin nelfon temen gue yang deket sama kostan. Walau nggak terlalu deket, tapi untung dia mau anterin gue ke rumah sakit. Gue dibawa ke adv*** tapi ditolak, akhirnya dibawa ke HS malem-malem. Tapi di sana gue ditelantarin padahal saat itu kondisi gue parah.

Katanya disuruh nunggu dokter sp KJ, tapi nggak datang-datang sampai subuh. Gue cuma dikasih obat tidur supaya gue bisa tidur. Bayangin kondisi lagi kambuh, gak dikasih ruangan, bed gue ditaruh di lorong. Akhirnya orang tua gue datang dari Bogor setelah ditelfon malem-malem.

Dan kalian tau apa yang terjadi? Gue dibawa pulang ke Bogor, dokter nyaranin supaya gue dibawa ke psikiater tapi orang tua gue malah mau bawa gue ke tempat rukiyah. Orang tua gue mungkin menganggap anaknya kerasukan setan, gue jelas berontak.

Gue minta buat dibawa ke rumah kakak gue aja dimana kakak gue dan suaminya lebih paham medis. Orang tua gue mengizinkan dengan syarat gue tetap dirukiyah. Akhirnya gue dirukiyah 3-4 kali saat itu sebelum akhirnya dibawa ke psikiater.

I was diagnosed with depression and schizophrenia at that time. Setelah berbagai pertimbangan, gue mengambil cuti 6 bulan untuk fokus pengobatan dengan harapan keadaan gue membaik sambil berobat ke psikiater, tapi setelah masuk semester baru, kondisi gue masih belum stabil.

Dan gue memutuskan untuk cuti lagi, sampai akhirnya dengan berat hati gue harus keluar dari kampus gue karena orang tua gue pengen gue tinggal di Bogor aja. Gue daftar PTS di sini. Jujur, gue malu karena di saat temen-temen gue udah semester akhir, gue malah jadi maba lagi.

Anyways, sebelum pindah kampus, gue sempet ikut UTS di kampus dengan kondisi efek obat yang gila kayak bikin gue ngefly. Segala macem obat kayak z*pren, *lanz*pine, alg*n*x, THP, r*sper*done dll gue minum. Gue berasa hidup tapi gak hidup. Beneran gak bisa fokus.

Gue berobat ke psikiater pake BPJS Alhamdulillah saat itu. Kalau berobat umum, harga satu macem obat aja ada yang sampai 500k satu stripnya. Beruntung gue ketemu dengan psikiater yang paham dengan gue. Beliau humoris jadi bisa bikin gue ketawa saat itu.

Tahun 2021. Udah mau dua tahun gue berobat ke psikiater setiap bulannya. Selama itu pula gue rutin minum obat setiap hari gak boleh skip. Sometimes I feel tired. Gue pengen hidup normal juga kayak orang lain. Keadaan gue udah makin stabil. Tapi semua itu berubah karena sesuatu.

Ya, bulan Maret kemarin, gue ditinggal selama-lamanya sama Bapak. Gue terpukul karena itu meskipun gue sama beliau nggak terlalu deket. Gue melihat sendiri detik-detik di mana Bapak meregang nyawa di ICU. Gue sempet bikin thread di sini kalau kalian mau baca.

Apa yang gue rasakan? Jelas sebagai anak, ada perasaan duka dan kehilangan. Gue bahkan sampai meluk baju almarhum berhari-hari dan nangis terus kerjaannya. Di situ gue drop lagi. Gue memasuki masa depresi lagi. Ada masalah di dalam keluarga yang bikin emosi gue meledak.

Gue sampai mau melukai diri sendiri dan orang lain waktu itu dan akhirnya gue dibawa secara paksa sama kakak ipar gue (yang kerja di RSJ sebagai perawat). Gue diharuskan rawat inap sama dokter di sana.

Aduh bentar.. capek juga ya ngetik daritadi..

Gue dirawat di rumah sakit jiwa di Bogor, orang Bogor pasti tau di mana. Ini foto waktu gue lagi di IGD habis diambil darah dan dipasang gelang identitas. Gue cuma bisa foto ini doang karena di sana pasien nggak boleh bawa HP. Gue kira bakalan bisa main HP. Ternyata salah

Malam itu juga gue dipindahkan ke ruang PHCU (Psychiatric High Care Unit)

Ruang rawat psikiatri akut merupakan ruang perawatan khusus untuk pasien gangguan jiwa yang berada dalam kondisi akut (gaduh gelisah). 

Ya, itu isinya pasien yang gelisah semua.

Rumah sakit jiwa itu bukan cuma satu gedung. Tapi dipisah-pisah gedungnya. Luas banget bahkan kalau mau pindah gedung aja harus naik kendaraan. Di PHCU, gue sekamar dengan 7 pasien dengan gejala gelisah, levelnya berbeda. I was so scared at that time..

Gue dengan keadaan masih nangis-nangis, melihat sendiri pasien lain yang tidur di lantai, tidur seadanya. Ada salah satu pasien yang sedikit mengganggu gue. Dia sering colek-colek badan gue dan ngobrol meracau nggak jelas. Gue bilang aja, gue pengen tidur.

Sebenernya ada yang lucu. Gue sempet diajak dansa sama pasien itu. Tapi karena gue nolak, dia ajak pasien lain yang lagi tidur. Bahkan sampai narik-narik badannya dan mereka dansa. Gue cuma bisa berdoa sambil nangis, akhirnya gue bisa tidur walau nggak tenang setelah minum obat.

Anyways, selain dicolek, gue juga dilempar pake gayung dan makanan di kamar itu sama salah satu pasien di sana. Gue gak tenang sumpah. Rasanya gue pengen pulang saat itu juga. Paginya gue dibangunin sama ners dan disuruh mandi. For real, pertama kalinya gue mandi kayak begitu..

Gue mandi diliatin sama ners di sana dan mandi barengan sama pasien lain. Baju gue pun hilang entah kemana diganti pake baju yang ada di sana, bukan baju seragam rumah sakit. Setelah itu gue baru menyadari kondisi pasien di sana kayak gimana..

Mereka bener-bener gelisah. Mereka asik ngomong sendiri. Halusinasi. Nggak ada yang bisa diajak ngobrol. Semuanya asik dengan dunia mereka sendiri. Gue bisa dikategorikan ringan dibanding kondisi mereka. Di sana gue masih ngerasa takut dan gue deketin nersnya.

by Nathan

Ada pertanyaan? Silahkan komentar

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Revesery.com

Revesery.com

Iklan Bawah Artikel

Join Grup Facebook: Disini
                   Discord: Disini
                Instagram: Disini

Kunjungi terus Revesery.com karna akan ada update selanjutnya.

Download ==>