Dampak Bahaya Chatgpt Untuk Programmer - Revesery -->

Dampak Bahaya Chatgpt Untuk Programmer

Dampak Bahaya Chatgpt Untuk Programmer - Pengen sharing, sebenernya agak sedih juga dengernya. Salah satu sahabat cerita katanya dia lagi struggle di kantornya karena dia jadi ketergantungan ChatGPT. 

Dia minta aku tutorin untuk ngasah logicnya lagi. Emang iya orang yang udah kerja bisa jadi lupaan lagi?

Pada dasarnya orang-orang yang udah kerja, harusnya udah memenuhi kapabilitas dasar ketika ngebuat sebuah app, iya mungkin akan ada yang komentar ngeliat thread ini:

"Lah kok bisa sih dia keterima kerja?"

Tbh aku gak akan bahas kenapa bisa keterima kerjanya, tapi aku akan share apakah iya orang-orang yang udah kerja itu sebenernya bisa ketergantungan ChatGPT? 

Imo, iya bisa, tapi masalahnya ada dua.

Dampak Bahaya Chatgpt Untuk Programmer
[gambar ini dibuat oleh Ai]

Sahabat aku ini bilang kalo leadnya ngasih task dengan sedikit deskripsi, sahabat aku bilang ga ngerti, awalnya aku pikir mungkin leadnya yang gak runtut jelasinnya, tapi dia bilang dia yang bingung dalam memahaminya.

Kemudian dia bilang dia stuck di salah satu task yang sebenernya sederhana, jadi dia dikit-dikit ChatGPT dikit-dikit ChatGPT.

Ketergantungan ChatGPT ini bahaya banget, asli, bikin logic kita jadi gak jalan.

Kalau kita udah punya logic dasar dan pengen compare, okay that's good. tapi mengandalkan 100% ChatGPT dengan harapan task kita selesai, well that's not a wise decision.

Dampak Bahaya Chatgpt Untuk Programmer

1. Pertama kita bahas dulu bagian dasarnya, kalau kita aja berantakan untuk basic programmingnya, tentu mau ngerjain task apapun pasti udah bingung aja bawaannya. 

Ya karena dasarnya aja kaga ngerti, gimana mau yang lanjut?

Pastiin untuk dasarnya, kita paham yang namanya hal-hal basic.

  • Sintaks
  • Variabel
  • Tipe Data
  • Kondisi
  • Perulangan
  • Fungsi
  • Class

Enam hal ini "cuma" bagian basic, tapi nyatanya even level fresh grad aja gak sedikit yang berantakan hal basicnya.

Ngebuat program pake CLI terus nyimpen di array buat aku gak sulit, tapi buat mahasiswa yang belajarnya "kalo" inget doang, udah pasti sulit.

Apalagi tiba-tiba diminta bikin program sederhana pake CLI yang databasenya bermodalkan txt atau JSON file? Tambah bingung ntar.

Jujur, terkait masalah sahabat aku, aku belom melakukan assessment terhadap kemampuannya which is akan aku lakukan secepatnya biar tau seberapa berantakan yang dia bilang itu.

Jadi buat para fresh grad yang nyari kerja, kalo emang ngerasa basic programmingnya bermasalah, ya mbok diselesain dulu disininya, mau ngarep jadi backend pun susah kalo disininya berantakan.

Parameternya apa? Ya kalo ngomongin basic programming, sampe bisa bikin program secara modular aja (beda file dan pisah class), itu udah cukup baik. 

Nanti terusannya bisa ke arah OOP, pelan-pelan belajar design pattern.

2. Kedua, ketika kita ngomongin backend (karena kasus sahabat aku ini backend), kita perlu tau dulu, sebenernya ini orang paham gak sih sama RAW Query SQL, jangan-jangan kebiasaan PHPMyAdmin terus klak-klik doang.

Kalo kita tarik scopenya lebih besar paling nggak kita harus paham:

- Design Table

- Tipe Data

- Relasi (kan relational database)

- Query-query dasar

Belajar kaya ginian gak bisa cepat dan berharap satu kali percobaan aja langsung paham dan bisa switch context.

Baru seminggu juga udah lupa, cobain aja deh belajar DB terus gak pegang lagi, apalagi gak didokumentasiin, seminggu dah ilang itu ingatan.

Jangan gentar belajarnya, hari pertama belajar design table pake ERD, dan pahamin belajar tipe data.

Hari kedua belajar relasi, terus coba design-design banyak database, misalnya database e-commerce, database e-learning, database catatan keuangan.

Pada dasarnya setiap case hampir mirip, tapi tingkat kompleksitasnya beda-beda.

Di e-commerce satu kali belanja bisa beberapa barang, di e-learning misalnya satu students cuma bisa enroll sekali pada sebuah subject learning.

Mirip tapi parameternya jadi beda.

Pernah bilang juga di kelas:

"Kalian coba lah bikin todo list, itu bagus kok buat aplikasi latihan"

"Ah bosen pak todo list" kata mahasiswa.

"Hadeh, kamu pikir todo list itu sesimple bikin todo list terus gak bisa dikembangin ya?"

"Lah emang kaya gimana pak?"

"Coba cek todoist, emang bukan todo list? sekompleks apa todo list di todoist?"


"Kalo kalian merasa hebat dan mampu, coba aja buat latihan, copy apa yang semua todoist buat, masukin ke projek kalian"

Mereka diem

Bangga sama pencapain itu bagus, self love itu penting, merasa gagah dan nganggap semua jadi enteng itu kurang bijaksana.

Yes, people changes, people learn from experience, so am I. Pelan-pelan semakin dewasa, semakin sadar diri ini belom apa-apa.

3. Ketiga, ngomongin habbit.

Ada salah satu habbit yang aku sering banget liat baik itu mahasiswa atau fresh grad yang aku anggap kurang wise. Apa habbitnya?

Selalu merasa ngelakuin sekali aja cukup.

Well, well, well, kalo ngelakuin sekali dan didokumentasikan dengan baik sih, gapapa ya.

Misal bikin video, nulis di notion, nulis di medium, nambahin komentar per-baris. It's better than nothing.

Lah kalo ini baca dan nyoba terus ngomong: "Ohiya, bisa"

Terus switch context.

Coba habbitnya diubah menjadi lebih proaktif dan curious:

"Wah kenapa bisa ya?" 

"Oh baris ini mempengaruhi variabel x"

"Oh ini kan masuk ke kondisi ini ya"

"Wah kalo gua giniin gimana ya?"

It's still in one context learning, tapi pengetahuannya jadi bercabang.

Ini salah satu alasan fresh grad ya jadi susah berkembang, soalnya mentok sama yang diajarin, orangnya gak kepoan.

Walau aku juga paham, kalo di kampus biasanya ini paling takut nanya karena takut dianggap bego.

"Emangnya salah cuma ngikutin yang diajarin doang?"

Enggak, tapi kalo belajar alangkah lebih mateng lagi kalo paham "why"-nya.

Jadi ga cuma ngejawab dengan kalimat "Lah tutorialnya begitu nyuruhnya".

Menulis itu habbit, gak semua orang bisa nulis dengan baik dan benar, tapi at least kita membiasakan menulis yang baik dan benar sehingga ketika kita di masa depan lupa, kita bisa baca lagi catatan kita.

As simple as that aja jarang dilakuin.

4. Keempat, perbanyak latihan, kurangi distraksi, pahami prioritas.

Simple banget, tapi banyak yang ngga mampu ngelakuin. Banyak yang ngga percaya saya ninggalin mobile legends ber-season-season.

Serius, aku pensi sementara waktu dari S3 sampe S17/S18 kalo gak salah.

Selama itu aku pensi demi gak terdistraksi, dan kalo ditanya "lo gak main game bang?"

Main lah gila, bisa stress aku kalo gak main game, cuma kan main gamenya dipilih.

aku sempet ngerasain PUBG Mobile kok, main haha-hihi sejam, terus udahan.

Main COD dari season-season awal, aku main guys, tapi aku paham kapan harus berhenti, apa prioritas yang harus aku kejar.

Kalo sebatas ngebatasin dan menahan diri aja lu gak mampu, ya jujur, repot.

"Tapi susah pak kalo langsung berhenti"

Yang nyuruh langsung berhenti tuh siapa? Even aku aja pasti gagal kalo misal diet dengan mendadak mengubah pola hidup makan, tapi dengan ngurangin main, ngurangin porsi makan, itu bisa keubah sendiri habbitnya.

Gak ada yang bisa ngerubah diri kita selain kita sendiri, makanya pahami prioritasnya, mau ngangkat keluarga biar punya ekonomi yang baik? Work harder, kurangi main, perbanyak belajar.

Simple, tapi belom tentu banyak yang bisa.

"Simple simple biji matamu"

Kasih aku solusi, gimana caranya kita bisa programming kalo gak kerja lebih keras dari sekarang?

Sewa guru terhebat? Belom tentu dirimu bisa semahir itu kalo bukan dari dirimu sendiri yang gak try hard.

aku bahkan berkali-kali bilang ke murid-murid privat aku, termasuk yang di kampus:

Kalo gak bisa di percobaan pertama, lakuin bahkan sampai keenam, masih gak bisa keenam? Lakuin sampe ke sepuluh.

Pasti di setiap perrcobaan, tingkat kesulitan berkurang meskipun hanya 1%.

Hal kaya gini banyak yang gak mau paham, kenapa aku bilang gak mau paham, karena mostly pada denial.

Selalu mikir kalo gagal keenam, maka gak usah coba lagi, pasti gagal ketujuh.

aku aja belajar django dari 2016 ngulik, 2019-2020 baru sampe bener-bener bisa woy bikin CRUD 😭

aku belajar sendiri, aku ngulik sendiri, aku liatin youtube, selalu gagal.

Tahun 2016 gagal, 2017 aku coba lagi, gagal lagi, 2018 gagal lagi, 2019 mulai bisa, gagal masih, 2020 aku baru bener-bener bisa sampe nulisin tutorialnya, itupun BASIC DOANGGGGG.

Sampe di momen itu aku bilang "anjir lah gini doang anjingggg bego banget aku selama ini hahahahahaha"

*mendadak jadi villain*. tapi aku puas, karena aku gak nyerah-nyerah dan akhirnya bisa.

Kita gak butuh motivasi, kita butuhnya disiplin, dan gak nyerah.

Jangan nyuruh ChatGPT untuk write the whole, kecuali kamu udah paham, codenya udah ada, terus minta rapihin untuk perbandingan, that's okay imo.

Biasain berpikir secara runtut, ya computational thinking.

"Oh dari sini harusnya aku dapet darimana ya?"

"Oh variabel ini harusnya diambil dari mana ya?"

"Oh class ini buat apa ya?"

"Oh step pertamanya apa dulu nih"

Kalo gak bisa berpikir runtut, kamu akan sulit menghadapi masalah apapun.

aku gak bilang lu gak bisa jadi software engineer, gak bisa jadi UI/UX Designer, gak bisa jadi product manager.

aku bilang "Kamu akan sulit menghadapi masalah apapun".

Di level industri, berpikir secara runtut itu penting, memetakan masalah itu harus, menyusun strategi penyelesaian secara runtut itu wajib bisa.

Coba posisimu dibalik sebagai boss, rela emang punya anak buah planga-plongo dikasih kerjaan kaga paham-paham? Disuruh berpikir runtut kaga bisa?

Jawabannya kan sederhana paling dari dirimu:

"Ngapain gua gaji orang kaya elu kalo gak bisa nyelesain kerjaan"

Coba sekarang pahami posisi kalian terutama fresh grad, kalo emang gak bisa, ya dikejar waktunya. Korbanin kesenangannya, yang biasa nongkrong kurangin, yang biasa push rank/scroll sosmed, kurangin.

Buat kalian juga kok, kalian improve, orang disekeliling kalian pasti ngikut.

Jadi buat para fresh grad, yang belum kerja, kalo emang merasa masih gak bisa, ya dipelajarin lagi. Luangin lagi waktu.

Buat mahasiswa, ya belajar lah, susah nyari waktu pas udah kerja, trust me.

Buat pegawai kantoran yang masih suka struggle, ya luangin waktu lebih banyak belajar.

Jangan udah tau struggle masih gitu-gitu aja leha-leha, nanti kalo dipecat gimana karena gak perform? Nyalahin company-nya? Jangan egois gitu lah.

Next aku akan share jadwal latihan kalian supaya gak bosen terutama untuk ke arah backend, ya mungkin mirip-mirip workout plan ya, kalo anak gym atau workout harusnya udah tau lah ya konsep pull, leg, dan push day πŸ˜ƒ


Ada pertanyaan? Silahkan komentar

Posting Komentar

Revesery.com

Revesery.com

download file ini untuk mencoba: 

Revesery.com

Revesery.com

 *Join Discord Disini

Jika kalian penasaran, kalian bisa mencoba produk dibawah ini:

 Download ==>>